Rahasia Kekayaan Hati

Betapa pentingnya kekayaan sehingga banyak orang tua menasehati anaknya dengan ungkapan, “Nak, jadilah kamu orang kaya.”

Nasehat ini selalu diulang-ulang untuk mengingatkan kepada sang anak bahwa menjadi orang kaya itu penting.

Namun, banyak orang yang tidak menyadari bahwa yang paling penting di dalam hidup ini bukanlah bagaimana menjadi kaya, tetapi bagaimana membangun orientasi akhirat atas harta yang akan kita dapatkan atau telah kita miliki. Bagaimana caranya?

1. Membangun Pribadi Qana’ah
Qana’ah yaitu rela menerima dan merasa cukup dengan apa yang dimiliki, serta menjauhkan diri dari sifat tidak puas yang berlebihan. Orang yang qana’ah selalu giat bekerja dan berusaha. Namun, bila hasilnya tidak sesuai dengan yang diharapkan, ia tetap rela menerima hasil tersebut dengan rasa syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Sikap ini merupakan sifat dasar seorang mukmin yang bisa mendatangkan rasa tentram dalam hidup dan menjauhkan diri dari sifat serakah dan tamak. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Sesungguhnya beruntung orang yang masuk Islam dan rezekinya cukup dan merasa cukup dengan apa-apa yang telah Allah berikan kepadanya,” (Riwayat Muslim).

Orang yang qana’ah memiliki pendirian bahwa apa yang diperoleh atau yang ada pada dirinya adalah ketentuan Allah Ta’ala. Firman-Nya,”Tiada sesuatu mahluk yang melata di bumi melainkan ditangan Allah
rezekinya.” (Huud [11]: 6)

2. Menjadi Pribadi Zuhud
Zuhud menurut bahasa berarti berpaling dari sesuatu karena hinanya sesuatu tersebut dan karena (seseorang) tidak memerlukannya. Dalam bahasa Arab terdapat ungkapan “syai`un zahidun” yang berarti “sesuatu yang rendah dan hina”.

Menurut Al-Hasan Al-Bashri, zuhud itu bukan mengharamkan yang halal atau menyia-nyiakan harta. Namun, zuhud di dunia adalah, “Engkau lebih mempercayai apa yang ada di tangan Allah dari pada apa yang ada di tanganmu. Keadaanmu antara ketika tertimpa musibah dan tidak adalah sama saja, sebagaimana antara orang yang memujimu dengan yang mencelamu sama dalam kebenarannya.”

Hal itu timbul dari keyakinannya yang kuat dan lurus terhadap kekuasaan Allah Ta’ala. Abu Hazim az-Zahid pernah ditanya, “Berupa apakah hartamu?” Beliau menjawab, “Dua macam. Aku tidak pernah takut miskin karena percaya kepada Allah Ta’ala, dan tidak pernah
mengharapkan apa yang ada di tangan manusia, sedangkan Rabb-ku adalah pemilik langit, bumi, serta apa yang berada di antara keduanya.”

Zuhud bukan berarti meninggalkan dunia secara total dan menjauhinya. Lihatlah Nabi SAW, teladan bagi orang-orang yang zuhud. Beliau mempunyai sembilan istri. Para Sahabat juga mempunyai istri-istri dan harta. Di antara mereka bahkan sangat kaya raya. Semuanya ini tidaklah mengeluarkan mereka dari hakikat zuhud yang sebenarnya.

Dalam Hadits qudsi Allah Ta’ala berfirman, “Wahai anak Adam, kosongkanlah gudangmu untuk memenuhi apa yang ada di sisi-Ku. Engkau akan selamat dari kebakaran, kebanjiran, pencurian, dan kejahatan. Itu semua lebih engkau butuhkan,” (Riwayat Thabrani dan Baihaqi).

3. Menjadi Insan Bersyukur
Diberi kesempatan hidup saja sudah merupakan anugrah dan kenikmatan yang luar biasa, apalagi ditambah dengan berbagai macam nikmat lainnya. Orang yang tidak merasa pernah cukup terhadap nikmat yang sudah diberikan, selamanya akan miskin. Adapun orang yang ridha dan bersyukur maka dialah orang kaya yang sesungguhnya.

Imam Syafii pernah berpesan, “In kunta dza qalbin qanu’in, fa anta wa malikuddun-ya sawa’u (bila engkau memiliki hati yang penuh [ridha dan puas dengan karunia] maka engkau dan raja dunia itu sama saja.”

Yang membuat seseorang tidak bersyukur adalah karena hidupnya dipenuhi oleh keinginan yang tak berujung. Di sinilah urgensi kesadaran akan banyaknya nikmat Allah Ta’ala sehingga diperlukan kesyukuran sebagai tanda kekayaan hati. Sehingga ukurannya kekayaan bukanlah melimpahnya harta.

4. Menjadi Pribadi yang Senang Memberi
Islam mengajarkan umatnya agar menjadi pemberi dan bukan sebaliknya. Sebab, tangan di atas lebih baik dari pada tangan di bawah. Tatkala seseorang telah bermental pemberi, maka mereka merasa sukses karena keinginan jiwanya itu telah terpenuhi.

Orang seperti ini biasanya tidak suka mengumpulkan harta benda, bahkan merasa risih dan malu untuk melakukannya. Bagaimana mungkin ia akan mengambil harta yang bukan haknya sedangkan harta miliknya saja diberikan kepada orang lain.
Berdasarkan dalil dan kenyataan empirik, siapa pun yang banyak memberi ia akan banyak menerima pula.

Imam Al-Qayyim berkata, “Sesungguhnya sedekah (memberi) memiliki khasiat yang menakjubkan dalam menangkal bahaya sekalipun orang yang bersedekah adalah orang yang berbuat dosa, zalim, atau bahkan kafir. Maka dari itu dengan sedekah, sungguh Allah Ta’ala menahan bagi penderma berbagai macam bahaya. Hal ini sudah diketahui seluruh penduduk bumi. Mereka telah memahami kebaikan yang luar biasa dari sedekah, karena mereka telah mencobanya,” (Buku Rahasia di Balik Sedekah oleh Ibrahim Fathi Abdul Muqtadar)

Kiat Membangun Mental Kaya
Mental kaya sesungguhnya dapat dibiasakan atau dilatih hingga seseorang yang awalnya pelit dapat berubah menjadi dermawan. Adapun untuk mengembangkan mental kaya, cara-cara berikut ini bisa kita terapkan:

Pertama, menyakini bahwa harta yang mutlak kita miliki adalah harta yang diberikan sebagai wujud ketaatan terhadap Allah Ta’ala, dan sebagai amal jariyah untuk mendapatkan janji dan jaminan Allah Ta’ala.

Di dalam al-Qur`an surat Ali Imran [3] ayat 133-134, Allah Ta’ala telah menjelaskan bahwa orang yang bertakwa itu adalah orang-orang yang menafkahkan hartanya, baik di waktu lapang maupun sempit.

Kedua, tidak takut miskin karena rajin bersedekah, sebagaimana nasehat Rasulullah SAW kepada Shahabat Bilal: “Bersedekahlah wahai Bilal! Jangan takut kekurangan dari pemilik ‘Arsy,” (Riwayat Bazzar dan Thabrani).

Pada dasarnya harta adalah milik Allah Ta’ala. Manusia hanyalah pengelola saja. Bagi orang-orang mukmin, keberadaannya mutlak sudah bertransaksi dengan Allah Ta’ala seperti firman-Nya, “sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka… (At-Taubah [9]: 111)

Ketiga, takut ancaman dan hukuman dari Allah Ta’ala untuk orang-orang bakhil. Hal ini dijelaskan oleh Allah Ta’ala dalam al-Quran surat Ali Imran [3] ayat 180, bahwa kelak, harta yang mereka bakhilkan akan dikalungkan di leher mereka pada hari kiamat.

Keempat, meyakini bahwa pemberian yang ia lakukan pada hakekatnya adalah untuk dirinya sendiri, bukan orang lain yang menikmatinya.

Barangsiapa takut kepada Allah Ta’ala dalam masalah harta lalu membelanjakannya sesuai dengan yang diridhai-Nya, atau untuk menolong agama-Nya, niscaya Allah Ta’ala akan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka. Allah Ta’ala berfirman,”Dan kebaikan apa saja yg engkau perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh-nya disisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. (Al-Muddatstsir [74]: 20)

Kelima, memiliki keinginan kuat untuk mendapatkan naungan pada Hari Pembalasan, yakni saat kesulitan manusia memuncak dan matahari didekatkan dengan ubun-ubun manusia.

Ketika itulah orang-orang yang suka bersedekah mendapat jaminan. Dalam hadits riwayat Abu Hurairah disebutkan, ada tujuh golongan manusia yang akan dinaungi Allah pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya. Salah satunya adalah, “Laki-laki yang bersedekah dan menyembunyikannya, sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dikeluarkan oleh tangan kanannya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Wallahu a’lam bish-shawab.***

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: